sistem hormon pada larva ikan

Posted on

Kunci keberhasilan budaya ikan laut adalah produksi massal benih berkualitas tinggi, sebagian besar proses tergantung pada pemberian pakan buatan pertama yang sukses dan perkembangan yang normal serta pertumbuhan larva ikan. Dalam hal ini penting untuk mengetahui perkembangan struktural dan fungsi sistem endokrin sejak awal ontogeni ikan. Kelenjar hipofisis dibedakan berdasarkan umur, dinilai oleh deteksi imunohistokimia GH dan PRL, bervariasi antar spesies, tetapi umumnya bertepatan dengan pigmentasi mata. Thyroid follicles dan pulau pankreas pertama kali muncul pada saat yang sama, sementara sel interrenal muncul kemudian.
Konsentrasi jaringan hormon tiroid menurun selama perkembangan embrio dan tidak terdeteksi sampai selesainya penyerapan kuning telur. Selama awal hidup kadar hormon tiroid meningkat secara bertahap dan signifikan selama transformasi ke tahap juvenil. Jaringan konsentrasi kortisol hampir menunjukkan pola perkembangan yang sama, namun naik sebelum kadar hormon tiroid. GH dan PRL menunjukkan pola perkembangan yang berbeda. GH terus meningkat selama pertumbuhan larva sementara PRL terlihat hampir sama dengan pola kortisol. Berdasarkan temuan ini disimpulkan bahwa sistem endokrin menjadi fungsional sebelum penyelesaian penyerapan kuning telur pada ikan di laut.
Pengaturan hormonal awal perkembangan larva ikan
Hormon dianggap sangat penting pada perkembangan dan pertumbuhan larva ikan. Hormon tiroid, kortisol, GH, IGF I dan II, dan PRL penting untuk proses ini. Namun demikian, penting untuk menekankan bahwa fokus mengenai peran hormon tersebut sama sekali tidak menghalangi keterlibatan jaringan endokrin dan faktor hormonal lain selama awal perkembangan.
Hormon tiroid
Pentingnya hormon tiroid (TSH), tiroksin (T4) dan triodothyronine (T3) pada perkembangan vertebrata sudah diketahui dengan. Aktivitas kelenjar thyroid terutama diatur oleh TSH disekresi dari thyrotrophs dari hipofisis. Dengan demikian, TSH memainkan peran penting dalam perkembangan sistem endokrin larva ikan dan dapat bertindak sebagai indikator awal dan tingkat aktivitas folikel tiroid. Pada ikan, TSH berperan penting dalam proses transisi dari larva ke tahap juvenil.
Hormon pertumbuhan
Hormon pertumbuhan (GH) adalah hormon pituitari yang mengatur perkembangan dan pertumbuhan somatis hewan bertulang belakang. Hormon pertumbuhan merupakan polipeptida rantai tunggal dengan dua intramolekular ikatan disulfide. Mediator utama dari fungsi GH adalah IGF-I yang secara struktur diatur untuk insulin dan sama-sama mengisi tiga ikatan intramolekular disulfide.
Pada ikan, hormon-hormon somatotropik (hormon pertumbuhan (GH) dan insulin-seperti pertumbuhan faktor-I dan II (IGF-I dan IGF-II), bersama dengan reseptor dan plasma mengikat protein, berkaitan erat dengan proliferasi sel dan diferensiasi, pertumbuhan, beberapa aspek perilaku, fungsi sistem kekebalan tubuh, pertumbuhan dan fungsi saluran usus, regulasi ionik dan osmotik, reproduksi dan smoltification. Reseptor IGF-I (IGFR-I) AAA pada ikan zebra telah diamati dan memainkan peran penting dalam perkembangan dan pertumbuhan embrio.
Prolaktin dan somatolactin
Prolaktin adalah hormon serbaguna dengan fungsi menakjubkan . Fungsi utamanya adalah osmoregulasi pada ikan air tawar dan ikan yang bersifat euryhalin. Fungsi lain prolaktin adalah mengontrol pertumbuhan, perkembangan, stimulasi metabolisme kelenjar endokrin, tingkah laku, reproduksi dan fungsi kekebalan tubuh.
Somatolaktin (SL) adalah hormon pituitari yang terdapat pada ikan dan merupakan bagian dari hormon pertumbuhan atau prolaktin (GH/PRL). Hormon ini secara predominan terekspresi dalam sel pada Pars Intermedia (PI) dari kelenjar pituitari. Sel ini (somatolaktotrof) juga digolongkan sebagai Periodic Acid –Schiff (PAS)-sel positif kecuali untuk salmonid. Pada beberapa spesies ikan, sel ini ditemukan dibagian lain dari adenohipofisis, Proksimal Pars Diastalis (PPD) dan pada Rostal Pars Diastalis (RPD). Pada ikan Rainbow Trout (Oncorhyncus mykiss), hormon ini juga terdapat pada jaringan ekstra pituitari seperti pada jaringan otak, insang, jantung, ginjal, hati dan otot rangka, spleen, ovari, testis dan oosit muda dan diberbagai area dari otak ikan nila, Oreochromis mossambicus.
Somatolaktin terlibat dalam berbagai proses fisiologis seperti pada pengaturan beberapa aspek reproduksi dan respon terhadap stress. Beberapa hasil penelitian melaporkan keterlibatan SL dalam pengaturan asam basa dan kalsium, metabolisme fosfat dan lemak dan adaptasi background pada spesies bukan salmonid. Mungkin SL tetap sama seperti pada gen leluhur dari famili GH/PRL/SL yang bisa menjadi regulator metabolik penting dalam menentukan flux metabolit intraseluler.
Somatolaktin terlibat dalam pengaturan adipositas dan fungsi gonad salmonids dan ikan sparid , memiliki aksi hypercalcemic di ikan trout, proliferasi dan morfogenesis sel pigmen chromatophore di medaka serta perkembangan gas kandung kemih di ikan zebra.
Kortisol
Kortisol merupakan produk utama dari kelenjar interrenal di teleosts, dan memiliki kedua gluco-dan mineral corticoid tindakan. Perubahan secara temporal tingkat kortisol pada awal kehidupan teleosts sama di beberapa spesies. Deposisi awal kortisol induk dalam kuning telur digunakan selama embriogenesis dan mencapai level konsentrasi terendah pada waktu penetasan, lalu larva mulai mensintesis kortisol de novo. Kortisol memiliki efek langsung terhadap perkembangan, metabolisme, sistem kekebalan dan stres . Kortisol juga dapat berinteraksi dengan hormon lain selama perkembangan (Misalnya ths, PRL dan GH). Lebih khusus, kortisol meningkat seiring dengan metamorfosis dan berperan selama transformasi larva THS. Penggunaan THS dengan kortisol berpengaruh pada kecepatan metamorphosis larva ikan dibandingkan dengan penggunaan THS saja. Perkembangan sistem corticoid selama tahap-tahap awal lara ikan, belum dipahami dengan baik. Secara khusus, sedikit yang diketahui tentang pengaruh induk terhadap kortisol yang diendapkan pada perkembangan embrio, waktu pengaktifan kortisol dan reseptor sintesis, atau mekanisme molekul yang terlibat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *